Masalah di sekolah sering membuat ibu dan ayah lengah,” jelas penasihat Orangtua Michele Borba, Ed.D., penulis buku No More Misbehavin ?. “Pada usia 7 dan 8, anak-anak terpapar pada banyak situasi baru, dan perilaku buruk menjadi lebih umum, bahkan di antara anak-anak yang belum pernah memiliki masalah disiplin sebelumnya.”

Jika sobat menerima sms, telpon atau whatapps dari sekolah anak sehubungan dengan masalah yang mereka alami, berikut cara menanganinya.

Anak Bermasalah di Sekolah? Ini Solusinya

  • Tetap tenang dan jangan meningkat. Wajar jika sobat memiliki perasaan sendiri – malu, marah, kebingungan – tentang perilaku buruk anak, tetapi memimpin dengan emosi itu tidak akan produktif. Alih-alih, tarik napas panjang beberapa kali dan berbicaralah dengan anak dengan cara yang benar-benar nyata. Pada titik ini, Sobat ingin mendapatkan fakta, bukan rasa malu atau mendisiplinkan anak lebih lanjut.
Solusi Anak Bermasalah di Sekolah

The Smith Family

  • Dapatkan cerita dari sisi anak. Guru memiliki banyak anak untuk ditangani, yang memberi mereka waktu terbatas untuk mengevaluasi dan menangani situasi. Sekarang saatnya untuk memahami cerita anak. Mungkin mereka sedang berbicara selama pelajaran karena mereka bingung tentang tugas atau menanggapi pertanyaan siswa lain. Jadilah advokat anak sambil menjelaskan bahwa sobat mendukung peraturan sekolah dan ruang kelas dan mengharapkan mereka untuk mengikutinya sebaik mungkin.

  • Bicara tentang harapan masa depan. Jika situasinya akan muncul lagi – anak saya yang suka bicara tidak akan berubah dalam waktu dekat – bicarakan bagaimana mereka dapat mencegah diri mereka dari masalah (yaitu menunggu sampai waktu luang untuk berbicara dengan teman-teman, mengangkat tangan mereka untuk bertanya guru langsung daripada berbicara dengan teman sekelas). Tawarkan alternatif untuk menggantikan perilaku yang menempatkan mereka di air panas. Jelaskan kepada anak bahwa jika mereka terus mendapat masalah, pada akhirnya harus ada konsekuensi di rumah, tetapi mungkin tidak perlu menawarkan disiplin lebih lanjut kepada pelanggar pertama kali. Slip putih / perjalanan ke kantor kepala sekolah mungkin cukup hukuman.

Baca Juga :

Cara Membatasi Anak Bermain Smartphone

Penyakit yang Timbul setelah Liburan pada Balita

Tips dan Cara Agar Terhindar dari Cacingan


  • Tindak lanjuti dengan sekolah atau guru. Kecuali masalahnya super minor, mungkin ide yang baik untuk menghubungi guru atau kepala sekolah anak untuk memastikan sobat berfikir sama tentang situasi dan cara menangani masalah serupa bergerak menjadi lebih baik. Ajak anak dalam percakapan sehingga mereka tahu sobat berkomunikasi dengan sekolah; fakta itu saja sering menjadi pencegah perilaku buruk di masa depan.

Itulah Solusi jika Anak Bermasalah di Sekolah. Semoga bermanfaat untuk para orangtua.