Secangkir sehari bisa membantu menjauhkan badan dari penyakit dan menambah umur. Itu menurut penelitian yang dipublikasikan hari ini di European Journal of Preventive Cardiology. Minum Teh Dapat Mengurangi Risiko Penyakit Jantung dan Stroke.

Di dalamnya, para peneliti menyarankan bahwa minum teh tiga kali atau lebih dalam seminggu dapat meningkatkan kesehatan jantung dan hidup yang lebih lama. Dalam studi jangka panjang berskala besar. Para peneliti dari Akademi Ilmu Kedokteran Tiongkok di Beijing melacak 100.902 peserta tanpa riwayat serangan jantung, stroke, atau kanker.

Kelompok ini dibagi menjadi dua kelompok: mereka yang minum teh tiga kali atau lebih dalam seminggu dan mereka yang tidak.

Minum Teh Dapat Mengurangi Risiko Penyakit Jantung dan Stroke

Setelah masa tindak lanjut selama rata-rata 7,3 tahun, para peneliti menentukan bahwa mereka yang minum teh lebih sering lebih cenderung tetap sehat untuk jangka waktu yang lebih lama.

minum teh menyehatkan jantung

Peminum teh kebiasaan ditemukan 20 persen lebih rendah untuk terserang penyakit jantung dan stroke, 22 persen lebih kecil untuk meninggal karena penyakit jantung dan stroke, dan 15 persen lebih kecil untuk meninggal karena sebab lain.

“Polifenol berasal dari tanaman, terutama tanaman berbunga,” Dr. Satjit Bhusri, ahli jantung di Lenox Hill Hospital di New York, mengatakan kepada Healthline. “Bagian ‘fenol’ dari polifenol adalah tempat tanaman dan bunga mendapatkan aroma atau aromanya.”


Baca Juga  :


Guy L. Mintz, direktur kesehatan jantung dan lipidologi di Rumah Sakit Jantung Sandra Atlas Bass Northwell Health di New York, mengatakan kepada Healthline bahwa polifenol diketahui memiliki manfaat kardiovaskular.

Minum Teh Ternyata Dapat Mengurangi Risiko Penyakit Jantung dan Stroke.

“Manfaat ini termasuk peningkatan fungsi pembuluh darah, lebih melebar dan lebih sedikit penyempitan,” katanya. “Senyawa ini juga dapat meningkatkan kolesterol baik, yang juga merupakan pelindung jantung. Senyawa ini juga memiliki pengurangan peradangan dan membuat trombosit kita, faktor pembekuan, kurang lengket. ”

Polifenol juga dapat ditemukan dalam makanan seperti anggur merah, coklat hitam, dan beri. Suplemen yang mengandung polifenol sintetis juga dapat ditemukan, tetapi mereka tidak bermanfaat seperti aslinya.

“Pesan dari penelitian ini keras dan jelas: Teh, terutama teh hijau, bersifat kardio pelindung, dan harus dipertimbangkan sebagai alat lain dalam kotak alat pencegahan jantung,” kata Mintz. “Mungkin kita harus mendengarkan saran yang ditawarkan kelinci kepada Alice di‘ Alice in Wonderland ’:‘ Minum lebih banyak teh! ’”

Kandungan Teh Dapat Mengurangi Risiko Penyakit Jantung dan Stroke.