Sebagian besar termometer digital bekerja dengan prinsip yang sama dan semuanya menggunakan teknologi yang serupa. Perbedaannya terletak pada cara perangkat dirancang dan dibangun serta kualitas komponen yang digunakan.

Termometer Digital perlahan-lahan menggantikan termometer merkuri (termometer air raksa) karena kemudahan membaca. Orang sering salah paham bahwa termometer digital mengandung merkuri tetapi termometer digital bebas dari merkuri. Termometer digital berisi termistor di dalam ujungnya yang digunakan untuk mengukur suhu memberikan hasil yang cepat dan sangat akurat pada kisaran suhu tubuh.

Termometer digital mudah dibaca dengan layar LCD di atasnya, dilengkapi dengan alarm bip dan fungsi memori yang dapat merekam berbagai suhu. Termometer medis yang banyak digunakan dapat membaca suhu antara 94°F hingga 105°F (35°C hingga 42°C). Ini adalah termometer yang andal karena dapat mengukur suhu melalui mulut, ketiak dan anus.

Bagaimana Cara Kerja Termometer Digital?

Casing atau badan termometer terbuat dari bahan plastik yang keras dibandingkan dengan covernya. Panjangnya sekitar 100,5mm dan lebarnya bertambah dari bawah ke atas. Bagian terluas ada di dekat tutup dan bagian tertipis ada di dekat ujung. Casing ini dapat menampung modul LCD, komponen elektronik, tombol daya dan bagian lainnya.

Termometer digital memiliki tombol power digunakan untuk menghidupkan dan mematikan termometer. Saat tombol ditekan untuk memulainya, sinyal bip berbunyi sesaat untuk menunjukkan bahwa termometer telah diaktifkan.

Bagian Termometer

Layar tampilan juga dikenal sebagai layar LCD dengan fungsi utama tampilan layar yaitu untuk menampilkan pengukuran suhu dalam °C atau °F. Pertama-tama layar akan menampilkan hasil pengukuran terakhir selama 3 detik dan kemudian mulai berkedip. Setelah derajat berkedip maka akan menunjukkan bahwa termometer digital siap untuk mengukur suhu tubuh.

Baca artikel lainnya

Komponen Termometer Digital

Baterai

Termometer digital (termometer ketiak) menggunakan baterai jenis LR41 yang terbuat dari logam dan menyediakan pasokan sekitar 1.5V ke termometer.

Baterai Tipe LR41

Body/Casing

Body termometer terbuat dari plastik dengan panjang kurang lebih 100,5 mm dan lebarnya bervariasi dari bawah ke atas, dengan bagian ujung lebih tipis.

Bagian Termometer

Termistor

Termistor adalah alat atau komponen atau sensor elektronika yang dipakai untuk mengukur suhu. Prinsip dasar dari termistor adalah perubahan nilai tahanan jika suhu atau temperatur yang mengenai termistor ini berubah. Ini adalah bahan semikonduktor yang terbuat dari keramik dan digunakan untuk merasakan suhu. Termistor ini ditempatkan di ujung termometer yang terbuat dari baja tahan karat.

Thermistor Termometer

Layar LCD

Layar LCD termometer berukuran panjang sekitar 16,5 mm dan lebar 6,5 mm. Layar LCD ini menampilkan pembacaan selama 3 detik dan kemudian mulai berkedip menunjukkan suhu berikutnya yang akan diukur.

LCD Modul Termometer

Sirkuit Listrik

Ini terdiri dari ADC dan mikrokontroler bersama dengan beberapa komponen pasif

Komponen Listrik Termometer

Bagaimana Cara Kerja Termometer Digital?

Termometer digital berisi mekanisme komputasi kecil dan resistor. Perubahan suhu menyebabkan sensor memberitahu perubahan resistansi. Komputer mengubah perbedaan resistansi menjadi perbedaan suhu dan memberikan pembacaan digital dalam derajat celcius atau fahrenheit. Sensor termoresistor disebut juga termistor.

Termistor digunakan di berbagai perangkat elektronik di mana perubahan suhu harus diperhitungkan. Termistor dapat menggantikan pemutus sirkuit atau sekering untuk mematikan elektronik yang sensitif terhadap suhu untuk mencegah kerusakan akibat panas berlebih.

Cara Kerja Termomter Digital

Pembacaan suhu dalam bentuk sinyal listrik dilakukan melalui sensor termistor untuk diproses lebih lanjut oleh sirkuit listrik. Termistor adalah jenis semikonduktor khusus di mana nilai resistansi berubah dengan perubahan suhu. Karena perubahan nilai resistansi, tegangan keluaran berubah dan perubahan suhu terdeteksi.

Ujung termometer berisi termistor untuk mengukur suhu, ini adalah semikonduktor keramik yang diikat di ujung dengan epoksi sensitif suhu, ditutup dengan cover tip untuk mencegah keluar. Tutupnya terbuat dari logam atau baja tahan karat. Termistorlah yang mengubah suhu fisik menjadi sinyal listrik.

Termometer digital dan termistor yang menjadi dasarnya lebih aman, lebih cepat, dan lebih mudah dibaca daripada termometer merkuri (termometer air raksa). Merkuri di dalam tabung kaca mungkin adalah jenis termometer yang paling sederhana. Saat merkuri semakin panas, ia mengembang dengan jumlah yang berhubungan langsung dengan peningkatan suhu.

Termometer digital dan termistor di dalamnya memiliki keunggulan penting dibandingkan termometer merkuri dan mekanis. Termistor segera bereaksi terhadap perubahan suhu. Strip merkuri dan logam membutuhkan waktu beberapa saat untuk bereaksi, artinya untuk mendapatkan pembacaan yang akurat membutuhkan waktu dari satu menit hingga beberapa menit.

Cara Kerja Termomter Digital

Selain itu, komputer di dalam termometer digital dapat menampilkan hasil dalam Fahrenheit, Celsius, atau unit lain yang diprogramkan. Satu-satunya kelemahan adalah bahwa hasil dapat bervariasi dari waktu ke waktu sementara termometer mekanis dan merkuri bergerak lambat sehingga tidak memiliki waktu untuk merespons fluktuasi kecil.

Termometer digital saat ini adalah hasil evolusi selama bertahun-tahun dalam mengukur suhu. Sekarang Anda dapat dengan cepat dan akurat menilai apakah anak Anda atau Anda sendiri mengalami demam dan membutuhkan perhatian medis dan Anda dapat memeriksa suhu air mandi atau botol bayi yang benar hanya dalam satu atau dua detik.

Sumber referensi:
https://www.getmobi.com/blogs/child/how-does-a-digital-thermometer-work
https://www.maximintegrated.com/en/design/technical-documents/tutorials/4/4690.html
https://www.elprocus.com/digital-thermometers/

via galerimedika